GarisBawah.idPengantar Tematik Surah Ash-Shu’ara oleh situs GARIS BAWAH melalui kanal Al-Qur’an.

Dalam postingan situs hari ini “Ringkasan dan Pengantar Tematik Surah Ash-Shura” kita akan mencoba menganalisis dan melihat apa yang dibahas dalam surah ke-42 Al-Quran, yaitu “Ash-Shura”.

Nama Surah

Nama surah tersebut disebutkan dalam ayat 224

وَٱلشُّعَرَآءُ يَتَّبِعُهُمُ ٱلْغَاوُۥنَ

Dan penyair-penyair itu diikuti oleh orang-orang yang sesat.” [ QS. 26:224]

yang menunjukkan bahwa ini adalah surah di mana kata “shu’ara” muncul.

Waktu Penurunan

Meskipun tidak diketahui dari konvensi yang sah, namun setelah penyelidikan terhadap tema surah ini, terlihat bahwa Surah ini mungkin diturunkan setelah Surah Ha-Mim As-Sajdah, karena seolah-olah merupakan pelengkap dari surah tersebut. Ini akan menjadi jelas bagi setiap orang yang mempelajari Surah Ha-Mim As-Sajdah dengan cermat. Dia akan melihat bahwa dalam Surah itu, kepala suku Quraish telah diambil untuk ditegur atas perlawanan tuli dan buta mereka, agar siapa pun di Makkah dan sekitarnya yang masih memiliki rasa moral dan martabat, tahu betapa tidak masuk akalnya kepala suku tersebut dalam menentang Muhammad (kepada siapa kesejahteraan Allah), dan sebaliknya, betapa seriusnya dia dalam semua yang dia katakan, betapa kuat sikapnya, dan betapa mulianya karakter dan perilakunya. Setelah peringatan tersebut, Surah ini diturunkan untuk memberikan pengajaran dan petunjuk yang sepenuhnya adil, dan menjadikan hakikat pesan Nabi Suci itu jelas dengan cara yang luar biasa, sehingga siapa pun yang memiliki elemen cinta akan kebenaran dan tidak dibutakan oleh kesalahan kebodohan, tidak bisa tidak dipengaruhi olehnya.

Topik dan Materi Subjek

Dari ayat-ayat awal

“Mengapa Anda kagum dan heran atas apa yang Nabi Kami hadirkan di hadapan Anda? Apa yang dikatakannya bukanlah sesuatu yang baru atau aneh, atau sesuatu yang baru, yang mungkin telah disajikan untuk pertama kalinya dalam sejarah: bahwa Wahyu harus turun kepada seorang manusia dari Allah dan dia harus diberi petunjuk untuk panduan umat manusia. Allah telah mengirimkan Wahyu yang serupa dengan petunjuk serupa kepada para Nabi sebelum ini. Tidak mengherankan bahwa Pemilik Alam Semesta diakui sebagai Ilah dan Penguasa, tetapi yang aneh adalah jika seseorang menerima yang lain sebagai ilahi dan tuhan meskipun menjadi subyek dan hamba-Nya. Anda marah pada dia yang menyajikan Tauhid di hadapan Anda, padahal syirik yang Anda praktikkan terhadap Pemilik Alam Semesta adalah kejahatan yang sangat serius sehingga bisa membuat langit hancur berkeping-keping. Para malaikat kagum dengan keberanian Anda ini dan takut bahwa kemurkaan Allah bisa turun pada Anda setiap saat.”

Setelah ini, orang-orang diberitahu bahwa penunjukan seseorang menjadi Nabi dan menyatakan dirinya sebagai Nabi tidak berarti bahwa dia telah dijadikan tuan takdir individu dan dia datang ke dunia dengan klaim tersebut. Allahlah yang memiliki takdir di tangan-Nya. Nabi datang hanya untuk membangunkan yang lengah dan membimbing yang tersesat ke Jalan yang Benar.

Menegur orang-orang yang tidak mendengarkannya dan untuk menghukum atau tidak menghukum mereka adalah tanggung jawab Allah, bukan bagian dari tugas Nabi. Oleh karena itu, mereka harus menghilangkan dari pikiran mereka bahwa Nabi datang dengan klaim seperti yang dibuat oleh pemimpin agama dan orang suci mereka yang disebut, bahwa siapa pun yang tidak mendengarkan mereka atau bersikap kasar terhadap mereka, akan dibakar sampai mati: Dalam hubungan ini, orang-orang juga diberitahu bahwa Nabi tidak datang untuk mengutuk mereka tetapi dia adalah sahabat baik mereka; dia memberi peringatan kepada mereka bahwa cara mereka mengikuti hanya akan mengarah pada kehancuran mereka.

Kemudian, jawaban diberikan atas pertanyaan: Mengapa Allah tidak menjadikan setiap individu mulia sejak lahir, dan mengapa Dia membiarkan perbedaan pandangan yang menyebabkan orang-orang mulai mengikuti segala cara pemikiran dan tindakan? Jawabannya adalah: Karena kebenaran ini, manusia dapat mencapai rahmat istimewa Allah, yang tidak dimaksudkan untuk hewan-hewan bodoh lainnya, tetapi hanya ditujukan bagi mereka yang diberi kekuasaan dan wewenang, yang harus menerima Allah sebagai Pelindung dan Wali bukan secara alami tetapi dengan pilihan sadar. Allah mendukung manusia yang mengadopsi cara ini dan membimbing serta mendorongnya untuk berbuat baik dan benar, dan memberinya rahmat istimewa-Nya. Sebaliknya, orang yang menyalahgunakan pilihanannya dan membuat pelindungnya mereka yang sebenarnya bukan pelindung, dan tidak bisa menjadi pelindung, dilarang mendapat rahmat ilahi. Dalam hubungan ini, juga dijelaskan bahwa hanya Allahlah Pelindung manusia dan semua makhluk lainnya. Yang lain bukanlah pelindung dan tidak bisa memberikan dukungan sepenuhnya. Kesuksesan manusia hanya bergantung pada keyakinannya dalam memilih pelindung bagi dirinya sendiri dengan menggunakan kebebasan pilihannya, dan hanya mengambil-Nya sebagai Pemandu yang, pada kenyataannya, adalah Pelindung yang sejati.

Setelah ini, dijelaskan apa yang sebenarnya Din yang dipersembahkan oleh Nabi Suci Muhammad (SAW) itu:

Dasar utamanya adalah bahwa Allah Yang Maha Kuasa adalah Pencipta, Penguasa, dan Pelindung sejati Alam Semesta dan Manusia, hanya Dia yang menjadi Penguasa Manusia, hanya Dia yang berhak memberikan Manusia Iman (Din) dan Hukum (sistem keyakinan dan praktik) dan mengadili perselisihan manusia dan menentukan apa yang Benar dan apa yang adalah kebohongan. Tidak ada makhluk lain yang memiliki hak apa pun untuk menjadi pembentuk hukum manusia. Dengan demikian, seperti halnya hak alamiah, kekuasaan dalam pembuatan hukum juga hanya terletak pada Allah. Tidak ada manusia atau makhluk, kecuali Allah, yang bisa menjadi pembawa kekuasaan ini. Dan jika seseorang tidak mengakui dan menerima aturan Ilahi Allah ini, maka tidak berguna baginya untuk mengakui kedaulatan alamiah Allah.

Berdasarkan pada dasar ini, Allah telah menetapkan sebuah Din (Agama yang Sejati) bagi Manusia sejak awal. Memang, itu adalah Agama yang sama yang diberikan di setiap zaman kepada semua Nabi. Tidak ada Nabi yang pernah mendirikan agama terpisah. Agama yang sama ini telah diperintahkan oleh Allah untuk seluruh Manusia sejak awal penciptaan, dan semua Nabi telah mengikutinya dan mengajak orang lain untuk mengikutinya.

Agama dan Akidah ini tidak dikirimkan agar manusia puas hanya dengan beriman padanya, tetapi dikirimkan dengan tujuan dan maksud agar hanya itu yang diperkenalkan, didirikan, dan ditegakkan di dunia, dan tidak ada agama buatan manusia yang berhasil di bumi Allah selain Agama-Nya. Para Nabi tidak hanya ditunjuk untuk memberikan pelajaran tentang Agama ini tetapi juga untuk menerapkannya khusus di dunia.

Ini adalah Agama asli manusia, tetapi setelah wafatnya para Nabi, orang-orang egois menciptakan ideologi-ideologi baru dengan membuat perpecahan demi kepentingan pribadi karena kesombongan, kecongkakan, dan ketenaran. Semua agama dan doktrin yang berbeda yang ada di dunia saat ini adalah hasil dari penyimpangan dari Kebenaran Ilahi asli.

Sekarang, Nabi Suci Muhammad (kepada siapa kesejahteraan Allah) telah diutus dengan tujuan untuk menyajikan kepada manusia Agama yang sama dan asli ini sebagai ganti praktik-praktik yang berbeda dan doktrin palsu serta agama buatan manusia, dan untuk mencoba mendirikan yang sama. Jika, sebagai gantinya, daripada bersyukur, Anda merasa marah dan keluar untuk melawannya, itu adalah kebodohan Anda; Nabi tidak akan menyerah karena kebodohan Anda. Dia telah diperintahkan untuk tetap teguh pada imannya apa pun yang terjadi dan untuk menjalankan misi yang telah dia tugaskan. Oleh karena itu, orang-orang tidak boleh menganggap ada harapan palsu bahwa untuk menyenangkan Anda, dia akan mengabulkan dorongan dan khayalan yang sama dari kebodohan yang telah mencemarkan Agama Allah sebelumnya.

Anda tidak menyadari seberapa besar penghinaan terhadap Allah untuk mengadopsi agama dan hukum buatan manusia sebagai gantinya atas Agama dan Hukum yang diperintahkan oleh Allah. Anda berpikir itu adalah hal biasa dan tidak ada yang salah dengannya. Namun, dalam melihat Allah, itu adalah jenis penghindaran yang paling buruk dan dosa serius yang hukumannya akan dikenakan pada semua orang yang mengesahkan agamanya di bumi Allah dan mereka yang mengadopsi dan mengikuti agama mereka.

Garis Penutup

Kami berusaha sebaik mungkin untuk menyajikan apa pun yang paling otentik yang kami temukan dalam surah ini dalam blog “Ringkasan dan Pengantar Tematik Surah Ash-Shura”. Kami berdoa agar Allah SWT membantu kami untuk mendapatkan Hidayat dari kitab suci-Nya. Amin.

Demikian artikel keislaman tentang Pengantar Tematik Surah Ash-Shu’ara oleh situs GARIS BAWAH melalui kanal Al-Qur’an.

Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *