garisbawah.idAl-Qur’an: Sejarah, Isi, dan Warisan oleh Situs GARIS BAWAH melalui kanal Al-Quran.

Al-Qur’an, teks suci dalam agama Islam, diyakini sebagai Firman Allah yang diwahyukan kepada Nabi. Di sini Dr. Mustafa Shah menggambarkan konteks sejarah wahyu, penyalinan, dan kodifikasi Al-Qur’an serta warisan spiritual bersama dengan kepercayaan Abrahamik utama lainnya.

Tersimpan dalam bahasa Arab, Al-Qur’an adalah teks suci dalam Islam. Dipercayai bahwa Al-Qur’an mengandung kata-kata harfiah Allah dan diwahyukan kepada Muhammad oleh Malaikat Jibril. Dengan komposisi dan gaya uniknya, Al-Qur’an juga dianggap sebagai karya sastra utama dalam bahasa Arab dan salah satu sumber sastra Arab tertua yang masih ada. Isinya, yang berkumpul sekitar tema sentral tentang kesatuan dan transendensi Allah, menyediakan dasar-dasar ajaran dan keyakinan doktrinal Islam. Dengan menekankan tema kelanjutan, Al-Qur’an tidak menyajikan ajarannya sebagai representasi agama baru, melainkan penyegaran dari tradisi kepercayaan monoteistik kuno yang berbagi warisan spiritual yang sama dengan Yudaisme dan Kekristenan.

Kapan dan di mana Islam dimulai?

Konteks sejarah munculnya Islam adalah abad ke-7 Masehi di Arabia. Muhammad adalah seorang pedagang yang lahir di kota oase Mekah, di wilayah barat Semenanjung Arab. Mekah juga memiliki tempat suci yang dihormati, Ka’bah, sebuah bangunan berbentuk kubus di pusat tempat suci Mekah, yang menurut Al-Qur’an dibangun oleh Abraham dan putranya Isma’il untuk ibadah kepada satu Allah yang benar (Q. 2.127). Menurut catatan tradisional, Muhammad lahir dalam suku bangsawan Mekah yang dikenal sebagai Quraisy. Mereka adalah pedagang ulung dan penjaga tempat suci yang diinginkan kota tersebut. Era pra-Islam digambarkan dalam sumber-sumber Islam tradisional sebagai ‘zaman kebodohan’ (jahiliyyah). Agama pada saat itu didominasi oleh pemujaan berhala, dan salah satu festival agama kunci yang dirayakan di Arabia pra-Islam adalah ibadah ziarah tahunan (haji) ke Ka’bah. Meskipun orang Arab percaya pada keberadaan Tuhan yang maha tinggi yang menopang alam semesta, mereka juga menyembah dewa-dewa kecil dan berhala dan mencari perantaraan mereka. Mengacu pada pengakuan orang Arab terhadap keberadaan Tuhan yang maha tinggi dan berbagai berhala, Al-Qur’an menyatakan: ‘Kami hanya menyembah mereka, karena mereka mendekatkan kami kepada Allah’ (Q. 39.1).

Sumber sastra Islam mengindikasikan bahwa pada usia empat puluh tahun, saat terisolasi di gua di pinggiran Mekah, ayat-ayat pertama Al-Qur’an diwahyukan kepada Muhammad oleh Malaikat Jibril, menandai awal panggilannya sebagai nabi.

“Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmu yang Mahapemurah, yang mengajarkan (manusia) dengan perantaraan kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.”

Essensi pesan Al-Qur’an sangat sederhana: mengkonfirmasi keberadaan satu Tuhan Maha Esa dan menyatakan bahwa Muhammad adalah utusan yang ditunjuk-Nya. Para penganut awal adalah anggota keluarga dan teman dekat Nabi. Di hadapan penentangan dan penganiayaan di Mekah, pada Juli 622, mereka berhijrah ke Madinah, sebuah pemukiman pertanian di utara Mekah. Peristiwa ini, yang disebut Hijrah, ternyata menjadi titik balik bagi agama ini karena kemudian menjadi mungkin untuk menyebarkan agama ini secara terbuka dan mendapatkan pengikut baru. Setelah mengkonsolidasi basisnya di Madinah, dan dalam waktu kurang dari delapan tahun setelah Hijrah, Muhammad dan para pengikutnya berhasil menguasai Mekah pada tahun 630, dan kemudian memperluas otoritas mereka ke bagian-bagian kunci Semenanjung Arab. Dalam waktu tiga puluh tahun setelah kematian Muhammad pada tahun 632, sebagian besar wilayah Timur Dekat dan Tengah, Afrika Utara, dan Asia Tengah telah berada di bawah pemerintahan dan pengaruh Muslim. Dalam konteks ini, bahasa Arab tidak hanya menjadi bahasa agama Islam, tetapi juga menjadi bahasa peradabannya.

Kapan Al-Qur’an ditulis?

Menurut sumber-sumber sastra Muslim, saat Nabi wafat pada tahun 632, Al-Qur’an belum ada sebagai teks tetap tetapi “ditulis di atas daun kelapa, lembaran perkamen yang berserakan, tulang bahu, batu kapur, dan dihafal di hati manusia.” Selama pemerintahan salah satu penerus terakhir Muhammad, khalifah Utsman (r. 644–656), salinan standar Al-Qur’an disusun dan disebarluaskan ke pusat-pusat utama Kekhalifahan Islam. Meskipun codex asli khalifah tidak bertahan, pengenalan teks tetapnya diakui sebagai salah satu prestasi abidingnya. Salah satu salinan Al-Qur’an tertua, yang berasal dari abad ke-8, disimpan di British Library; itu mencakup lebih dari dua pertiga teks lengkap.

Karena bahasa Arab tertulis belum sepenuhnya berkembang, naskah-naskah Al-Qur’an awal ditranskripsi dalam apa yang disebut scriptio defectiva. Teks ini tidak memiliki sistem anotasi vokal panjang dan pendek, dan diakritik digunakan hanya sesekali untuk mengidentifikasi huruf-huruf individu. Dalam naskah-naskah kemudian, para sarjana mengembangkan notasi untuk mewakili vokal pendek dalam bentuk titik-titik merah yang diletakkan dengan cermat. Ini akhirnya digantikan oleh penandaan vokal kecil dalam bentuk karakter dan garis kecil.

Meskipun ada perbaikan ini untuk membantu para pembaca, transmisi lisan Al-Qur’an tetap menjadi yang utama. Fakta bahwa salat harian resmi, di mana bacaan Al-Qur’an sentral, dilakukan dalam bahasa Arab menggarisbawahi nilai devosional bacaan teks; bahkan kata “Al-Qur’an” sebenarnya berasal dari kata kerja Arab “membaca”. Praktik wajib menghafal seluruh teks telah memiliki sejarah panjang dan masih menjadi bagian integral dari kurikulum yang diikuti di seminari di seluruh dunia Islam. Pelestarian dan kajian Al-Qur’an menyebabkan berkembangnya tradisi sastra pembelajaran, termasuk tata bahasa, filologi, dan bahkan puisi, karena para sarjana menggunakan wawasan dari ilmu tersebut untuk menginterpretasikan Al-Qur’an.

Apa yang penting tentang bahasa Al-Qur’an?

Al-Qur’an mengisyaratkan bahwa ia mewakili pidato harfiah Allah, yang diwahyukan dalam bentuk bahasa Arab yang sempurna. Secara tradisional, dipercayai bahwa suara penulis Allah berada di belakang narasi dan pernyataan Al-Qur’an, apakah Allah dikutip berbicara secara langsung, atau apakah teks itu memberlakukan hukum atau menggambarkan peristiwa, termasuk mengutip dari lawan-lawan Nabi atau menceritakan prestasi para nabi besar dalam Alkitab. Dalam periode pra-Islam, puisi berfungsi sebagai sarana utama ekspresi sastra, dan orang Arab bangga menjadi penyair ulung. Di Al-Qur’an, lawan-lawan Muhammad sering dikutip sebagai menggambarkan wahyunya sebagai “ucapan seorang penyair” (Q. 69.41) dan “kata-kata seorang manusia” (Q. 74.25). Dengan tekad untuk mengatasi tuduhan tersebut, Al-Qur’an dengan tegas mempertahankan keunikan komposisinya dan bahkan mengeluarkan tantangan kepada para antagonis Nabi, bersikeras bahwa “Jika manusia dan jin berkumpul untuk menggandakan Al-Qur’an ini, mereka tidak akan mampu melakukannya, bahkan jika mereka bekerja sama untuk tujuan itu” (Q. 17.88). Tema keterjulan linguistik Al-Qur’an digunakan untuk mempromosikan status ilahi dan dikutip sebagai bukti kenabian Muhammad.

Tema dan isi Al-Qur’an

Al-Qur’an terdiri dari 6.236 ayat yang dibagi menjadi 114 surah atau bab, masing-masing mengambil namanya dari peristiwa, tema, atau topik penting yang relevan dengan surah tersebut. Oleh karena itu, surah pertama Al-Qur’an disebut “Pembukaan” (al-Fatihah), sementara surah kedua puluh enam, “Para Penyair” (al-Shuʿaraʾ), mengambil namanya dari referensi tentang perilaku para penyair kuno yang mengakhiri surah tersebut.

Setiap surah (kecuali surah kesembilan) diawali dengan rumusan pengantar, “Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, Yang Maha Penyayang”, yang disebut basmalah.

Pandangan tradisional adalah bahwa isi Al-Qur’an diwahyukan secara bertahap. Wahyu yang terkait dengan tahun-tahun awal di Mekah difokuskan terutama pada penguatan kesatuan dan transendensi Allah, tema yang diwakili dalam surah berikut ini:

“Katakanlah: Allah adalah Maha Esa, Allah yang abadi. Dia tidak melahirkan dan tidak pula diperanakkan, dan tidak ada sesuatu pun yang setara dengan Dia” (Q. 112.1–4)

Bahasa ayat-ayat Mekah ditulis dalam bentuk prosa yang lugas dan ritmis, menggunakan beragam ekspresi kiasan dan alat retorika yang rumit. Dalam hal konten, tema teologi dan etika saling terkait. Wahyu Qur’ani awal mencakup deklarasi tentang kekuasaan dan pengetahuan Allah, kebangkitan orang mati, Hari Pengadilan yang akan datang, dan pahala serta hukuman di akhirat. Tema moralitas pribadi dan kesalehan juga dipromosikan, sementara politeisme dan penyembahan berhala dikutuk. Juga terhubung dengan wahyu periode ini adalah “huruf-huruf terputus” dalam Al-Qur’an. Penamaan ini karena dua puluh sembilan surah Al-Qur’an dibuka dengan huruf tunggal dari abjad Arab atau kombinasi huruf ini, yang diakui sebagai ayat-ayat individu; bahkan beberapa surah sebenarnya dinamai setelah huruf-huruf ini. Arti persis dari huruf-huruf individu ini tetap menjadi misteri karena tradisi komentar yang berkembang sekitar studi Al-Qur’an tampaknya tidak memberikan petunjuk yang tegas tentang maknanya.

Pemberlakuan sistem rinci praktik ritual dan hukum terjadi dalam periode pasca-Hijrah. Waktu-waktu tertentu untuk salat, puasa, pemberian zakat, dan pelaksanaan ibadah haji dijadikan wajib oleh Al-Qur’an di Madinah. Berbagai langkah hukum diperkenalkan, termasuk aturan pewarisan dan pedoman diet, larangan riba, hukum pernikahan dan perceraian, dan kode pidana. Polemik agama dengan Yahudi dan Kristen juga menjadi fitur wahyu Qur’ani periode ini.

Apa yang dikatakan Al-Qur’an tentang Kekristenan dan Yudaisme?

Dalam Al-Qur’an, Muhammad dianggap sebagai nabi terakhir yang diutus kepada umat manusia dan dielu-elukan sebagai salah satu dari garis terhormat utusan yang ditunjuk oleh Tuhan yang diutus untuk menyampaikan pesan kesatuan Allah. Ia menyatakan:

“Sesungguhnya, orang-orang yang beriman, orang-orang Yahudi, orang-orang Nasrani, dan orang-orang Sabiin – semua mereka yang mengakui Allah dan Hari Akhir dan mengerjakan amal saleh – akan diberikan pahala mereka dengan Tuhan mereka. Takut tidak akan mempengaruhi mereka, dan mereka tidak akan bersedih hati” (Q. 2.62)

Mengkonfirmasi warisan spiritual bersama dengan Yudaisme dan Kekristenan, penderitaan dan kemenangan tokoh-tokoh biblis juga digambarkan dalam narasi Al-Qur’an. Ajaran tentang Yesus menekankan sifat kemanusiaannya, meskipun Al-Qur’an menegaskan gagasan tentang konsepsi murninya dan mujizat yang dia lakukan. Namun, ia menolak klaim bahwa Yesus adalah Anak Allah dan juga konsep Tritunggal ilahi; Al-Qur’an juga menolak Pemutusan Yesus. Yesus dipuji sebagai nabi kepada Bani Israel, dan ibunya Maryam dihormati dengan sangat, bahkan memiliki sebuah surah dalam Al-Qur’an yang dinamai menurut namanya. Penting dicatat bahwa sebagai penghormatan terhadap status suci kitab mereka yang diwahyukan, Al-Qur’an menggambarkan orang Yahudi dan Kristen sebagai “Ahli Kitab.”

Demikian artikel tentang Kitabullah dengan tema Al-Qur’an: Sejarah, Isi, dan Warisan oleh Situs GARIS BAWAH melalui kanal Al-Quran.

Esai ini aslinya muncul di Discovering Sacred Texts di British Library (CC BY-NC 4.0).

Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *